“JODOH”, Rahasia Illahi


“Mba Puji dah diboyong ke Bontang..???”  saya kaget mendengarnya,hanya beberapa hari setelah pernikahanannya, teman saya ini sudang diboyong suaminya …Sahabat saya ini, sebut aja Mba Puji adalah seorang wanita yang baru saja melepas masa lajangnya, dia disunting oleh ikhwan yang kerja di daerah Bontang. Pada acara pernikahannya saya tidak hadir karena sepupu saya juga menikah di hari yang sama, 2 hari sebelum pernikahannya saya sengaja datang ke rumahnya untuk bertemu dengan dia, saya ingin berbagi cerita sebelum dia nikah..tapi sayang sekali pada hari itu dia tidak ada di rumah.

Singkat cerita setelah pernikahannya, beberapa kali saya sengaja lewat depan rumahnya, berharap bisa berjumpa dengan dia…ternyata, saya dapatkan kabar kalau dia sudah diboyong suaminya ke Bontang, tempat yang cukup jauh untuk dijangkau..itulah yang membuat saya kaget, tidak menyangka secepat itu dia meninggalkan saya. Saya dan dia sebenarnya belum cukup lama bersahabat, tapi karena silaturahim kami dilandasi karena ALLAH dan beberapa kali kami pernah curhat-curhatan akhirnya membuat kami bisa lebih akrab.

Beberapa hari setelah saya dapat kabar keberangkatannya, akhirnya saya sms ke dia..saya katakan bahwa saya kangen, kepergiannya membuat saya kehilangan..tidak lama dia membalas sms saya, menanyakan no mentari  saya supaya dia bisa telepon, akhirnya saya memberikan no IM3 karena no mentari saya sudah tidak aktif. Tidak berapa lama dia telpon ke saya, awal percakapan kami diawali dengan tertawa karena saya bilang ke dia, “ sengaja bikin orang kehilangan yaa…” . Tidak berapa lama setelah dia menjelaskan tentang keberangkatannya, dia juga menceritakan proses ta’aruf (perkenalan) hingga keputusannya untuk menikah dan ikut suami ke Bontang.

Cerita proses ta’aruf sebenarnya sudah banyak saya dengar dari teman-teman yang lebih dulu menikah, ada teman saya yang diproses dengan ikhwan yang ternyata ikhwan tersebut sering dia temui di sebuah angkot dalam perjalanan berangkat atau pulang dari kantor, sesuatu hal yang mungkin tidak pernah dia sangka atau pikirkan. Ada juga cerita teman saya yang akhirnya melanjutkan proses ta’arufnya dengan ikhwan teman kerjanya, setelah masing-masing bekerja di kantor yang berbeda. Kalau mba Puji ini, dia menyebar undangannya sebelum dikhitbah/dilamar, karena suaminya dapat cuti 2 hari menjelang hari pernikahnnya, mba Puji hanya  bertawaqal kepada ALLAH bahwa ikhwan tersebut akan datang tepat pada hari pernikahannya, itulah yang menjadi alasan dia menyebar undangan 1 minggu sebelum hari pernikahannya dan sebelum dilamar. Subhanallah, begitu yakinnya mba Puji akan jodohnya tersebut.

Memang kalau kita mendengar cerita pertemuan seseorang dengan jodohnya kita baru menyadari bahwa jodoh itu memang hal yang Ghaib, hanya ALLAH yang Maha Mengetahuinya, hak prerogative ALLAH terhadap mahlukNYA. Manusia tidak pernah tahu kapan dan dengan siapa dia berjodoh, ada yang  di usia muda nya dengan mudah menemukan tambatan hatinya namun ada juga di usia matangnya belum bertemu dengan jodohnya. Tapi  janji ALLAH pasti bahwa semua manusia sudah ada  jodohnya, hanya masalah waktu saja, kalau tidak di dunia atau di akherat nanti.

Masyarakat kita dalam menanggapi masalah jodoh ini beraneka macam, seperti yang saya alami ( lebih baik menceritakan diri sendiri daripada orang lain hehehe… ) , banyak teman-teman saya yang bingung dengan status saya yang belum menikah, mereka kaget dan ada yang tidak percaya kalau sampai sekarang saya belum menikah. Ada yang berkomentar saya pilih-pilih, bahkan pernah ada yang menyarankan saya untuk datang ke orang pintar alias paranormal, teman saya bilang bisa saja ada yang pernah kecewa hingga menutup pintu jodoh untuk saya, Na’udzubillah..Kemudian saya katakan pada teman saya “ yang menentukan jodoh itu bukan paranormal, cepat atau lambatnya orang menikah juga bukan karena parasnya tapi memang ALLAH belum mempertemukan. Saya hanya berharap semoga dengan terlambatnya saya bertemu dengan jodoh saya karena ALLAH ingin memberikan yang terbaik untuk saya” demikian  saya sampaikan, akhirnya teman saya hanya mengaminkan kata-kata saya tersebut.

Masalah jodoh yang tak kunjung datang merupakan suatu hal yang membuat seseorang menjadi segan atau malas untuk bertemu dengan keluarga besar, teman atau tetangga. Karena pertanyaan “ kapan menikah “, selalu didengar pertama kali setiap bertemu dengan mereka, sebuah pertanyaan yang tidak bisa dijawab oleh orang yang bersangkutan, karena kita sendiri tidak tahu kapan ALLAH mempertemukannya.

Penantian adalah sebuah pekerjaan yang bisa mengasah kesabaran dan tawaqal seseorang, menanti jodoh juga seperti itu. Mungkin beberapa saran dibawah ini bisa dilakukan selama dalam penantian pertemuan dengan jodoh kita.

1. Husnudzon Kepada ALLAH

    Selalu berprasangka baik kepada ALLAH, karena semua yang kita hadapi sudah menjadi ketentuanNYA dan yakinkan diri kita bahwa ketentuan ALLAH adalah yang terbaik untuk kita. Kita tidak pernah tahu hikmah dibalik semua ketentuanNYA sebelum kita mejalani nya. Oleh karena itu, ketika ketentuan yang kita terima tidak sesuai, janganlah kita langsung menyalahkan atau memvonis bahwa ALLAH tidak adil atau kita putus asa pada kasih sayangNYA. Terimalah apapun ketentuan yang diberikan ALLAH kepada kita dengan hati yang ikhlas, sabar dan tetap tawaqal. Selalu berpikir positiflah tentang ketentuanNYA, karena ALLAH memberikan apa yang kita butuhkan bukan apa yang kita inginkan, semua terjadi sesuai dengan waktu yang dikehendakiNYA bukan sesuai dengan waktu yang kita inginkan.

    2. Berdo’a dan  Ikhtiar.

      Jadikan Do’a sebagai penolong untuk segera bertemu dengan jodoh kita, selain itu ikhtiar juga harus dilakukan. Bila saat ini do’a kita belum dikabulkan, karena ALLAH menundanya untuk saat yang lebih tepat  dan lebih indah nantinya, mungkin ALLAH masih senang mendengar isakan tangis kita dalam  do’a-do’a yang kita panjatkan. Ikhtiar/usaha yang dapat dilakukan seorang muslimah adalah dengan meminta tolong kepada orang-orang yang amanah sebagai perantara untuk mencarikan pendamping yang kita harapkan, selain itu ikhtiar yang bisa dilakukan yaitu memperbaiki diri kita, bukankah ALLAH berjanji bahwa laki-laki baik untuk wanita baik-baik. Apabila diri kita sudah baik maka insyaALLAH  ALLAH akan mempertemukan kita dengan laki-laki yang baik pula.

      3. Menambah Ilmu dan Tsaqofah

        Isilah hari-hari penantian kita dengan hal-hal yang positif dan salah satunya adalah menambah ilmu, baik ilmu agama atau yang lainnya. Ilmu tentang berumah tangga Islami juga bisa sebagai  alternative karena dalam berumah tangga sebenarnya banyak ilmu-ilmu yang harus kita kuasai, misalkan manajeman keuangan,psikologi anak  dan masih banyak lainnya. Alangkah lebih baik  jika dalam mengarungi sebuah biduk rumah tangga kita sudah mempunyai bekal ilmunya. Selain itu kita juga bisa isi hari-hari kita dengan mengikuti kajian-kajian yang bisa menambah tsaqofah kita baik tentang agama Islam atau pengetahuan lainnya.

        4. Berbagi Kasih Sayang

          Belum menikahnya kita bukan menjadi penghalang bagi kita untuk mencurahkan kasih sayang, kita bisa mencurahkan kasih sayang kita kepada orang yang ada di sekeliling kita. Kita bisa mencurahkannya kepada orang tua kita,keponakan atau orang lain yang membutuhkan bantuan. Bahkan pernah saya membaca kisah seorang akhwat yang di usia matangnya dia belum menikah, akhirnya dia mengangkat beberapa anak untuk dia asuh dan dia tumpahkan kasih sayangnya kepada anak-anak tersebut.

          5. Tetap Bersikap Ramah

            Mengapa sikap ramah saya masukan sebagai hal yang harus tetap kita lakukan, karena ada salah satu akibat yang ditimbulkan dari penantian jodoh yang bisa membuat seseorang menjadi sensitive, mungkin hal ini hanya terjadi pada beberapa kasus tapi anehnya anggapan tersebut justru diakui dan menjadi kepercayaan masyarakat bahwa orang yang di usia matangnya belum menikah akan menjadi orang yang sangat sensitive atau cepat marah. Padahal kalau menurut saya dengan kondisi kita yang berubah menjadi sensitive justru akan membuat orang mengaminkan keadaan kita dengan lontaran kata “pantas aja belum menikah, siapa yang mau kalau orangnya cepat marah seperti itu”, sebuah lontaran yang cukup beralasan. Maka alangkah baiknya jika kita tetap bersikap ramah dan lembut dalam bertutur kata, karena dengan bersikap seperti itu hati kita akan menjadi lebih nyaman dan tenang, sikap sensitivepun tidak akan merubah keadaan.

            6. Pertahankan Kriteria

              Kriteria pendamping menjadi hal yang harus diperhatikan, selama kriteria yang kita patokkan itu sesuai dengan tuntunan agama. Jadikan kriteria kebaikan agama dan akhlak tetap sebagai prioritas.

              Semoga ALLAH memantapkan hati kita untuk selalu berhusnudzon kepadaNYA, selalu yakin akan ketentuanNYA bahwa itulah yang terbaik untuk kita. Semua kita sudah ada jodohnya masing-masing hanya masalah kapan dipertemukan.

              Saya yakin tulisan ini sangat kurang dari ilmu, namun semua itu saya niatkan untuk berbagi kepada saudara muslimah sekalian yang masih dalam penantian perjumpaan dengan jodohnya. Dan saya yakin juga bahwa tulisan saya ini sangat sederhana bagi pembaca sekalian, tapi ijinkan saya untuk menuangkan apa yang menjadi buah pikiran dan pengalaman saya, saya hanya memohonkan kepada ALLAH semoga BELIAU Ridho dengan tulisan ini, karena itulah cita-cita tertinggi semua umatNYA yaitu mengharapkan RIDHO NYA. Maafkan bila tulisan ini jauh dari ilmu pembaca sekalian, jika ada kesalahan itu datangnya dari saya yang kurang ilmu dan kebenaran hanya milik ALLAH Subhanahu wata’alla.

              By : Ryanti

              Bekasi, 14 April 2010

              Iklan

              27 responses to this post.

              1. Posted by akhmad on April 17, 2010 at 9:41 am

                Carilah hikmah di wadah manapun ia terpancar…Hadapilah dengan hikmah kebaikan setiap peristiwa yang menyelimuti benakmu…Terangilah hatimu dengan lentera hikmah…
                Hikmah ialah perkataan yang tegas dan benar yang dapat membedakan antara yang hak dengan yang bathil.

                Balas

                • Makasih atas koment dan sarannya…InsyaALLAH yanti akan terus berusaha utk lebih mengenal dan dekat dgn ALLAH…Agar kalbu ini mendpt Nur dari NYA…Amin

                  Balas

              2. asw.emmm..sabar ya bidadari.jadi terharu membacanya.jdi sedih nih.ampe mau netesin air mata.banyak2 lail yoo..

                Balas

              3. Posted by Mba Puji & suami on Mei 2, 2010 at 6:35 pm

                asw jazaakiLlah fii khair atas tulisannya ttg kami,
                suami sangat terharu tuh membaca & menelaahnya.
                komentnya yaa.. sing sabar&tawakal slalu
                yakinlah bahwa Allah SWT tak pernah menyia2kan hambanya
                yg yakin akan CINTA sejatiNYA tak harus slalu berwujud manusia
                apapun karunia yg ada di dunia itu merupakan bentuk kasihsayang
                &CINTA dariNYA so be graet human in the world yach! [mdh2n g salah tulis hhe,,] uhibbuki fiLlah ukhti…

                Balas

              4. Posted by wildan on Mei 8, 2010 at 7:13 pm

                sabar,ikhlas,tawakal,n istiqomah ukhti…..jangan menyegerakan apa yang alloh lum beri..jk qt memaksa, alloh mngkin kan memberikannya..tapi bukan dg rahmat-Nya,but dg murka0Nya..na’udzubillah….terus berjuang n berdo’a….barakallahu’alaik

                Balas

                • syukron akhi…insyaALLAH tetap istiqomah di jalanNYA…smoga hanya Ridho ALLAH yg menjadi tujuan…AMin
                  Makasih dah kunjungi blog ana…

                  Balas

              5. Jodoh itu hasil dari doa, ikhtiar lalu bertawakkal. Tanpa salah satunnya nonsen.Syukran

                Balas

              6. Yaa uktifillah, jadikan dirimu sebagai pasangan jodoh untuk mereka yang layak mendapatkanmu, keshalehanmu buat mereka yang shaleh diatas tauhid dan jihad. Apalah arti keshalehanmu jika yang datang ketempatmu adalah orang yang tidak bertanggung jawab terhadap dien ini. Laki laki banyak tapi mayoritas mereka adalah banci, bukankah laki2 shaleh itu sedikit…?. Syukran

                Balas

              7. InsyaAllah…..bahagianya banyak teman2 sholeh dan sholehah.

                Balas

              8. Posted by Nada on Maret 23, 2011 at 11:36 am

                Ass,wr,wab..
                subhanalloh…tulian yg sgt manfaat…jazakillah ya ukht…

                Balas

              9. Posted by farida on Mei 30, 2011 at 9:44 am

                makash ea ,,setelah aku baca blog ini
                hati aku jadi agag tenang…….
                semoga aja jodoh aku cepet dateng ea…?

                soalnya udah lama sekali keinginan itu…….
                sakit rasanya jika aku inget tentangcin ta aku x selalu gagal dan putus di tengah jalann……

                Balas

                • smoga ALLAH segera mempertemukan kamu dgn jodoh kamu, yakinlah bahwa jika sudah waktunya pasti dipertemukan n smua akan terasa indah…hilangkan sakit hati, krn bisa jadi ALLAH akan memberikan yg lebih baik lagi..Amin

                  Balas

              10. subhanalloh… jdoh manx ditangan Alloh tapi klo ga diambil ya ditangan Alloh terus..

                Balas

              11. Posted by Abdul Aziz Alghifari Johas on Februari 1, 2012 at 8:39 pm

                Subhanallah…. I LIKE IT,,,
                Setiap manusia pasti berpasang-pasangan, tapi bukan berarti manusia tidak harus berusaha untuk mencari pasangan namun usaha dan doa adalah kuncinya.
                🙂

                Balas

              12. Posted by Muhammad Julham on Februari 23, 2012 at 11:00 am

                Subhaanallaah….
                Trimakasih ukhti atas bacaan nya..

                Balas

              13. Posted by Aurell_abriliska on September 21, 2014 at 9:15 pm

                Semoga cepat dimudahkan jodohnya ukhti aminn 🙂

                Balas

              14. Posted by Yulis pratiwi on Oktober 18, 2014 at 7:32 am

                Assalamu’alaikum Wr.Wb
                Teteh saya smpi sedih bacanya, karena apa yang teteh rasakan itu sama seperti yang saya rasakan saat ini. Tapi saya selalu yakin bahwa janji Allah SWT itu mungkin tidak datang dengan cepat tapi akan datang dengan PASTI. Jodoh itu ibaratkan sebuah pohon yang akan mengeluarkan bunganya ketika memang wantunya tiba. Amin.

                Balas

              15. Posted by risa jomlowati on Februari 7, 2015 at 3:11 pm

                aku udah capek berdoa, puasa, sholat hanya untuk minta2 jodoh gak datang2 juga orang melamar, mendingan cari duit cari duit dan cari duit sampai bisa beli rumah, beli mobil, beli apapun yang aku suka. Untuk apa ngejar sesuatu yang tidak jelas siapa aku kejar dan kemana harus kukejar. aku males dan capek doa apapun udah kubaca tak kunjung juga dilamar orang. Mana yang bener sebetulny udah banyak orang nyaranin saya ke dukun aja hari ini minta besok udah datang orang mlamar, emamg gue dilahirkan tidak punya jodoh ato jodoh gue emang udah mati.

                Balas

              16. Posted by Tin on November 2, 2015 at 11:08 pm

                Sudahlah, ambil saja segi positfnya. Jomblo itu enak koq, bebas kayak Burung. Sama, saya hampir 40 masih single, sudah capek berdo’a sudah bosan berusaha. Nyenengin ati aja pergi kemanapun aku suka. Sekarang lagi di Qatar nich. Kalau punya anak suami mana bisa hehe

                Balas

              Tinggalkan Balasan

              Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

              Logo WordPress.com

              You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

              Gambar Twitter

              You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

              Foto Facebook

              You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

              Foto Google+

              You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

              Connecting to %s

              %d blogger menyukai ini: